Catatan : DAS 2011

05/10/2011 § Leave a comment

Satu sisi pandangan yang sempit dan dangkal dari saya yang tingginya pada minat dan semangat bukan pencapaian mahupun pingat.

Berpeluang menjadi juri untuk dua pusingan debat, menarik sekali. Sudah biasa kita dengar iklim perdebatan yang agak mendung dua tiga menjak ini. Komen tentang betapa konsep tidak berinti, analisis separa bogel dan bermacam lagi komen yang dilontar kan dalam beberapa siri pertandingan debat edisi 2011. Dan saya tidak pun menafikan hakikat tersebut, dan pemerhatian dan pandangan ini berdasarkan dua aspek yang boleh saya nilai; persediaan pasukan dan perdebatan sendiri. Berpeluang melihat perlawanan persahabatan dua university, saya ikhlas berpendapatan apresiasi terhadap maklumat dan ilmu sudah semakin menipis di kalangan pendebat. Seharusnya seorang pendebat menghargai peluang untuk mendalami paling tidak mempelajari ilmu yang mungkin tidak berkaitan langsung dengan bidang pengajian tapi amat penting untuk kita faham. Namun perkara ini sudah semakin sirna, buktinya muncul beberapa fakta yang auta antaranya; “plastic memerlukan sepuluh batang pokok untuk dihasilkan”, “terumbu karang di sungai California” dan “bencana alam seperti tumpahan minyak” dan pelbagai lagi perkara-perkara yang saya kira pelik untuk kita dengar di pertandingan debat tertua dan berprestij ini.

Debat Alam Sekitar adalah antara debat kegemaran saya (ehem ehem), ya mungkin kerana saya terlibat dengan konservasi dan pemuliharaan alam tapi juga kerana ia menuntut kefahaman dan pembacaan tahap tinggi untuk layak menjadi pasukan debat alam sekitar. Bagi saya untuk terpilih ke debat alam sekitar adalah penghormatan kerana ia amat mementingkan fakta dan analisis yang tepat. Sayangnya, pemahaman asas tentang nilai alam sekitar gagal digarap dalam perdebatan dengan baik, hubungkait kesan dan akibat “pemerkosaan” alam sekitar kepada manusia tidak di simpul kemas, nilai-nilai dan mesej kemanusiaan yang sepatutnya diselitkan sebagai pengajaran dan iktibar juga semakin pudar. Setiap usul ada nilainya tersendiri dan ia harus difahami oleh pendebat dengan lebih mendalam.

Debat tidak meninggikan diri sebaliknya merendahkan jiwa, memupuk karakter bukan meniru karakter, ia adalah satu seni bukan senjata

Namun, di dalam mendung iklim debat, saya juga berpeluang menyaksikan beberapa pendebat yang tidak berapa baru tapi sudah semakin dewasa dan matang, yang lebih menarik adalah karakter dan pendekatan menyusun konsep kes dari sisi yang dekat di hati tapi tinggi nilainya. Mungkin iklim perdebatan akan bertukar musim tak lama lagi? Harapnya. Sedikit seruan kepada yang sudi membaca, debat mengajar anda mengenali diri anda dahulu sebelum mengenal dia. Debat tidak meninggikan diri sebaliknya merendahkan jiwa, memupuk karakter bukan meniru karakter, ia adalah satu seni bukan senjata dan tidak sama sekali perhiasan semata. Debat ini merubah hidup ramai di antara kami yang sudah “tua”, amatlah sayang sekali jika kamu tak merasa nikmat debat. Hormati ilmunya, amalkan santunnya. Sekian sahaja dari seorang penjaga tabs J semoga berpeluang lagi bertemu di pertandingan seterusnya.

Kamaliah Kasmaruddin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Catatan : DAS 2011 at Debat dan Orator: Terkini dan Alumni.

meta

%d bloggers like this: